Pemprov Gelar Diskusi Publik "Mewujudkan Provinsi Lampung yang Ramah Anak dan Perempuan"

BANDARLAMPUNG, katalampung.com - Pemerintah Provinsi Lampung terus berupaya melakukan pencegahan kekerasan terhadap anak dan perempuan dengan bekerjasama kepada semua elemen masyarakat. Salah satunya menggelar diskusi publik  dengan tema "Mewujudkan Provinsi Lampung yang Ramah Anak dan Perempuan".



Pemprov Gelar Diskusi Publik "Mewujudkan Provinsi Lampung yang Ramah Anak dan Perempuan"


Dalam sambutannya Gubernur Lampung Muhamad Ridho Ficardo yang disampaikan Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Lampung Dewi Budi Utami mengatakan berdasarkan data BPS pada tahun 2016 dari  8.205.141 penduduk Lampung, sebanyak 2.722.910  adalah anak-anak.

"Artinya 30 persen penduduk Lampung adalah anak-anak, berkaitan dengan kasus kekerasan yang terjadi di Lampung hingga September 2017, sebesar 64,42 persen korbannya anak-anak," kata dia, saat pembukaan kegiatan diskusi publik, di Begadang Resto, Bandarlampung, Kamis (8/2).

Dengan demikian data tersebut menegaskan bahwa anak-anak menjadi korban kekerasan oleh pelaku yang tidak bertanggung jawab, sehingga perlu perhatian perlindungan terhadap anak.

"Anak merupakan calon pemimpin masa depan dan pilar utama membangun Lampung, sehingga merupakan tanggung jawab kita bersama menjaga anak dan menjadikan anak yang memiliki kualitas," tegasnya.

Pemerintah Lampung melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan anak telah memprogramkan yang memihak pada hak dan kepentingan untuk anak.

"Seperti peraturan Provinsi Lampung Nomor 4 tahun 2008 tentang Hak anak dan peraturan Gubernur Lampung Nomor 35 tahun 2013 tentang pengembangan Kabupaten yang layak anak, Pembangunan RTH Enggal Elephan Park yang di lengkapi tempat bermain anak,  menjadikan RSUDAM yang ramah anak dan membangun Perpusda moderen," jelasnya.

Hal senada dikatakan Wakil Ketua 1 TP PKK Lampung Hasiah Bachtiar mengungkapkan bahwa banyak korban kekerasan adalah anak dan perempuan. "Penyebabnya adalah faktor budaya yang terjadi di masyarakat yang memandang perempuan lebih rendah dari laki-laki," ujarnya.

PKK sebagai mitra pemerintah sangat mendukung upaya dan terobosan yang dilakukan pemerintah dalam mewujudkan ramah anak dan perempuan.

"Sebagai misi utama PKK Lampung bersama pemerintah yaitu mensukseskan program pembangunan dalam rangka kesejahteraan keluarga dan masyarakat. Dengan kesejahteraan tersebut insyaallah menjadi solusi mengatasi permasalahan yang ada dimasyarakat," tambahnya.

Selain itu,  Hasiah menegaskan dalam mewujudkan Lampung ramah anak dan perempuan bukan hanya tugas pemerintah saja, namun tugas bersama masyarakat.

 "Ini perlu partisipasi dan komitmen bersama dalam mewujudkan Lampung ramah anak dan perempuan," pungkasnya.(mrf/inf)
loading...
Diberdayakan oleh Blogger.